Bicara MyKhilafah

Politics Islam
 
IndeksIndeks  FAQFAQ  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  AnggotaAnggota  GroupGroup  Login  

Share | 
 

 Amerika Menganjurkan Persidangan Liga Arab di Riyadh!

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
MUHAMMAD SAIFULLAH



Jumlah posting : 140
Registration date : 18.11.06

PostSubyek: Amerika Menganjurkan Persidangan Liga Arab di Riyadh!   Sun Jul 01, 2007 7:48 pm

Info Hizb - Amerika Menganjurkan Persidangan Liga Arab di Riyadh!

Bagi Memastikan Isu kaum Muslimin, Terutamanya Palestin Berada di Bawah Telunjuk Mereka



Para pemimpin negara Arab telah mengadakan Persidangan mereka buat kali yang ke-19 di Riyadh pada 28 dan 29hb Mac 2007 yang lalu. AS, meskipun tidak hadir dalam persidangan tersebut, telah memanifestasikan ‘kehadirannya’ melalui pengaruh Setiausaha Negaranya, Condoleeza Rice yang tampak begitu menonjol sekali. Beliau, yang melawat kota Aswan di Mesir, telah mengadakan mesyuarat jawatankuasa para pemimpin Negara Arab, beserta pegawai politik dan perisikan mereka pada 24hb Mac, beberapa hari sebelum persidangan bermula. Ini adalah bagi menjelaskan agenda-agenda yang perlu dibangkitkan dalam persidangan tersebut serta mengingatkan ahli jawatankuasa tentang keinginan George Bush agar para pemimpin Arab menunjukkan sikap yang lembut terhadap Yahudi dalam rangka ‘mententeramkan’ mereka setelah kekalahan yang memalukan pada bulan Julai yang lalu.

Rice tidak keluar dari kawasan tersebut tetapi bergerak antara Mesir, Jordan dan Palestin sehingga malam persidangan bagi memastikan bahawa ia berjalan sepertimana yang ‘diarahkannya’! Sebelum mengakhiri lawatannya pada 27hb Mac, beliau memastikan bahawa para pemimpin negara Arab dinasihatkan agar bersikap lebih terbuka kepada regim Yahudi, lebih dari apa yang pernah mereka lakukan agar Yahudi merasakan bahawa ‘tanahair’ mereka lebih selamat dan aman. Malahan, sebelum memulakan lawatannya, Rice telah menjelaskan di Washington bahawa dia berharap – sebenarnya menyuruh – agar para pemimpin Arab menerima dan mengumumkan apa yang dikenali sebagai ‘Inisiatif Damai Arab’ yang telah diterima pada 2002 di persidangan Beirut dan menerapkannya sesuai dengan kehendak AS. Dan hakikatnya, kebenaran telah terserlah! Kenyataan yang dikeluarkan hari ini (29hb Mac 2007), telah menetapkan dengan jelas usaha untuk menghidupkan semula ‘Inisiatif Damai Arab’ ini. Inisiatif ini merupakan hasil tangan Amerika di bawah kelolaan Thomas Friedman. Ia telah diterima oleh Putera Abdullah ketika itu dan dibentangkan di Beirut di mana ia telah diterimapakai dan diberikan gelaran ‘Inisiatif Damai Arab’.

Sebenarnya Amerikalah, di bawah administrasi Neo-Konservatif yang telah menetapkan dengan jelas, tanpa sebarang keraguan bahawa para pemimpin Arab telah menerima bahawa isu Palestin hanyalah dihadkan kepada permasalahan selepas 1967 dan bukan sebelumnya! Apa-apa pertikaian atau perbincangan mengenai isu ini hanya dihadkan kepada kerangka ini sahaja. Adapun mengenai isu kawasan Palestin yang dijajah pada 1948, ia dianggap sebagai tanah Yahudi dan tidak boleh berlaku sebarang tuntutan ke atasnya. Semua ini sesuai dengan perjanjian yang telah ditandatangani oleh para pemimpin Arab ini!!

AS berkeinginan agar hal ini juga dipersetujui oleh penduduk Palestin, bukan sahaja pemimpin Arab. Namun, pada ketika itu, pemerintahan Palestin dipegang oleh golongan sekular sedangkan AS menginginkan agar dokumen tersebut turut dipersetujui oleh kerajaan yang diwakili oleh kedua-dua golongan, sekular dan Islam. Persetujuan sebegini bererti bahawa penduduk Palestin, bukan setakat para pemimpin Arab sahaja, akan melepaskan segala hak mereka ke atas tanah yang telah dijajah oleh Israel pada tahun 1948. Inisiatif ini dipendam selama 5 tahun sehinggalah baru-baru ini apabila pertemuan di Mekah menyatakan persetujuan untuk mematuhi dan menghormati segala peraturan antarabangsa dan persetujuan yang diterima di dalam wilayah (Timur Tengah); semua ini akan menjurus kepada pengiktirafan ke atas negara haram Israel. Dalam suasana seperti inilah, idea kerajaan kesatuan nasional (national unity) diketengahkan di mana kerajaan ini menunjukkan kesediaannya menerima Inisiatif Arab yang saling tak tumpah dengan persetujuan Mekah, kecuali sedikit sahaja perubahan yang tidak bermakna. Dari sinilah AS mula mengusahakan semula Inisiatif tersebut, menghadiahkannya kepada para pemimpin Arab agar mereka dapat memberikannya nafas baru memandangkan kini, menurut mereka, seluruh penduduk Palestin sudahpun ‘diwakili’ oleh sebuah kesatuan nasional yang terdiri dari golongan sekular dan Islami. Kompromi dan penyerahan, satu demi satu oleh para pemimpin Arab (terhadap kehendak Amerika) telah membolehkan golongan Neo-Konservatif memberikan hadiah yang lengkap dan komprehensif kepada golongan Yahudi la’natullah.

Wahai kaum Muslimin! Di atas nama Inisiatif Damai Arab, AS, di persidangan Beirut telah berjaya memadamkan (apa-apa persoalan dan tuntutan) tanah jajahan Yahudi 1948 dari kamus para pemimpin Arab. Dan hari ini, di Riyadh, ia sekali lagi berjaya menjamin kerjasama dan penerimaan kedua-dua sayap sekular dan Islami pihak berkuasa Palestin, yang dengan ini, memberikan jaminan Palestin akan menerima Inisiatif Damai AS.

Para pemimpin dunia Arab, yang telah menerima Inisiatif ini mula menjustifikasi dan mengagungkan sesuatu yang pada hakikatnya adalah merupakan suatu penghinaan dan penyerahan bulat-bulat kepada Yahudi. Mereka (pemimpin Arab) mengatakan bahawa dengan Inisiatif ini, mereka akan dapat memperoleh tanah Palestin yang dijajah pada tahun 1967 dan membentuk sebuah kerajaan di sana. Padahal ini adalah merupakan pengakuan dari mereka (pemimpin Arab) bahawa mereka tidak mampu menentang Israel dan membebaskan Palestin dari Yahudi la’natullah. Hakikatnya, para pemimpin dunia Arab ini telah berbohong! Seandainya mereka menggerakkan tentera mereka untuk menentang Yahudi dan menyeru kepada setiap orang yang mampu untuk bersama-sama berjuang, di dalam peperangan yang sebenar, dan bukan lakonan, pasti mereka akan berjaya menghancurkan Israel. Meskipun hanya sejengkal tanah kaum Muslimin di jajah, adalah wajib bagi tentera kaum Muslimin untuk bergerak membebaskan tanah tersebut. Kaum Muslimin mesti terus berada dalam keadaan perang ke atas penjajah sehinggalah tanah tersebut dibebaskan semula.

Perlu diingati bahawa melepaskan tanah Palestin yang dijajah pada tahun 1948 sebagai pertukaran ke atas tanah yang dijajah pada 1967, sekiranya ini benar-benar berlaku, adalah merupakan pengkhianatan yang besar kepada Allah, RasulNya dan kaum Muslimin. Mereka yang melakukan pengkhianatan ini pasti akan berada dalam kehinaan di dunia ini dan akan disiksa dengan siksaan yang amat pedih di akhirat kelak – seandainya mereka mengetahui! Namun, jika semua ini tidak diendahkan sekalipun, Inisiatif Arab ini, dan beribu lagi yang serupa dengannya, ia juga sekali-kali tidak akan berjaya membebaskan bumi Palestin yang telah hilang pada tahun 1967.

Telah menjadi sikap kaum Yahudi, sejak mereka ditempatkan di sana oleh British dan kuncu-kuncunya dan dibenarkan membina negara Israel, memeras untuk mendapat sesuatu yang lebih, setiap kali musuh mereka menyerah kepada mereka. Ini adalah kerana mereka sedar bahawa sekiranya musuh membuat penyerahan kali pertama, ia (musuh mereka, yakni umat Islam) boleh ditekan agar membuat penyerahan dan kompromi berulang-ulang kali. Mereka juga sedar sekiranya musuh boleh menyerahkan satu bahagian, musuh pasti akan dapat ditekan untuk menyerahkan bahagian yang lain. Oleh itu, setiap kali musuh berkompromi dan mengalah, mereka melihatnya sebagai satu mata kemenangan dan mereka akan terus berusaha untuk mendapatkan lebih mata; dan ini akan terus berulang tanpa kesudahan. Kaum Yahudi akan terus bermain permainan yang sama dan terus menikmati tanah jajahan yang mereka rampas pada 1967, melainkan jika mereka dikalahkan di dalam peperangan dan negara mereka dihancurkan.

Dengan pemikiran seperti ini, Yahudi akan terus mencacatkan Inisiatif ini, yang sememangnya telahpun cacat; samada mereka akan mengubah-ubah sempadan, membina tembok atau kawasan perumahan bagi penduduk Yahudi atau menyempitkan isu pelarian sehingga hanya sebahagian (pelarian) sahaja dan bukan semuanya, dibenarkan kembali ke Gaza dan Tebing Barat! Golongan Yahudi begitu yakin bahawa mereka akan dapat mencapai keinginan mereka ini kerana pada pandangan mereka, musuh yang telah menyerahkan tanah pada tahun 1948 akan terus menyerahkan sebahagian lain tanah yang dijajah pada 1967 tanpa rasa malu kepada Allah, RasulNya dan seluruh kaum Mukmin. Seperti kata pujangga, seseorang yang inginkan kehinaan akan pasti dihinakan – bagaikan tubuh yang telah mati, langsung tidak merasakan kesakitan walaupun tercedera!

Inisiatif Riyadh adalah bagaikan ‘hadiah’ kepada kaum Yahudi, sebagai tambahan dari ‘hadiah’ yang telah diberikan pada persidangan Beirut tahun 2002. Ini adalah kerana pemimpin Arab telah menandatangani dokumen ‘penjualan’ tanah jajahan 1948 sebagai pertukaran untuk sebuah negara kecil di atas tanah yang dijajah pada tahun 1967. Apa yang lebih indah kali ini bagi pihak Yahudi adalah dokumen tersebut telah dipersetujui oleh sebuah negara nasional yang terdiri bukan sahaja dari golongan sekular tetapi juga golongan Islami! Ternyata, apabila Saud al-Faisal (Menteri Luar Arab Saudi) ditanya, adakah sesuatu yang baru dalam persidangan ini? Dalam jawapannya, beliau menegaskan bahawa kerajaan kesatuan nasional Palestin telahpun bersetuju dengan para pemimpin Arab dalam komitmen mereka ke atas strategi yang dicadangkan untuk mencari penyelesaian kepada konflik Arab-Israel ini!

Wahai kaum Muslimin! Para pemimpin di persidangan Arab ini tidak akan merasa cukup dengan kejahatan dan kerosakan yang telah mereka hasilkan dalam isu Palestin ini. Mereka malah akan terus menikam perjuangan Palestin, sebagaimana yang dapat disaksikan dari keputusan dan resolusi mereka:

Mereka telah menyokong dan menaungi kerajaan sementara Somalia yang telah dicipta oleh AS di mana kerajaan inilah yang telah membantu usaha pendudukan tentera Ethiopia. Para pemimpin Arab ini juga langsung tidak membuka mulut ketika Perancis menyalakan konflik Darfor dengan pertolongan dari ejennya di Chad, lantas membuka jalan bagi tentera AS dan British untuk masuk campur. Para pemimpin Arab ini langsung tidak menjelaskan sebab sebenar terjadinya krisis ini malah mengambil sikap tidak peduli ketika krisis ini memuncak. Ketika AS menceroboh Iraq, para pemimpin ini bertepuk tangan! Dan ketika keganasan konflik di Iraq bertambah, kita lihat mereka bertambah rapat dan akrab dengan AS!! Mereka juga membiarkan isu Lebanon untuk diselesaikan melalui rundingan antara AS dan Perancis, tanpa sepatah perkataanpun yang keluar dari mulut-mulut mereka!

Selain dari isu-isu ini, para pemimpin Arab ini banyak memanipulasi fakta dan tidak mengatakan kebenaran. Mereka menganggap resolusi di persidangan Riyadh ini sebagai satu kejayaan di Palestin, Iraq, Sudan, Somalia dan Lebanon, walhal ia jelas-jelas suatu pengkhianatan yang telah dilakukan oleh diri mereka sendiri. Semoga Allah memerangi mereka kerana pembohongan-pembohongan ini!!

Wahai kaum Muslimin! Para pemimpin umat ini pada hakikatnya adalah sumpahan ke atasnya. Mereka telah berkali-kali membohongi umat dan kalaulah tidak kerana firman Allah di bawah ini, nescaya kami tidak akan mengatakan apa-apa pun ke atas segala yang berlaku:

“Dan (ingatlah) ketika segolongan di antara mereka berkata: ‘Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat berat?’. Orang-orang (yang memberi nasihat) itu menjawab: ‘(nasihat itu adalah) untuk melepaskan diri dari bersalah kepada Tuhan kamu dan supaya mereka bertaqwa” [TMQ Al-A’raf (7):164].

Kami memohon keampunan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, semoga dengan penulisan ini akan bangkitlah mereka yang tidur di kalangan kita, akan tersentaklah para pengkhianat dengannya dan akan sedar semulalah mereka yang selama ini mabuk dalam kepalsuan.

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan RasulNya dan janganlah kamu mengkhianati amanah yang telah diberikan kepada kamu sedangkan kamu mengetahuinya” [TMQ Al-Anfal (Cool:27].

10 Rabiul Awwal 1428H
29hb Mac 2007
Hizbut Tahrir
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Amerika Menganjurkan Persidangan Liga Arab di Riyadh!
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Bicara MyKhilafah :: Siasah dan Khilafah-
Navigasi: