Bicara MyKhilafah

Politics Islam
 
IndeksIndeks  FAQFAQ  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  AnggotaAnggota  GroupGroup  Login  

Share | 
 

 Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Tengku joe



Jumlah posting : 69
Registration date : 21.11.06

PostSubyek: Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW   Tue Nov 21, 2006 4:02 pm

Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW-bahagian 1

Perbincangan kali ini, menyentuh perjuangan Rasulullah
dan para sahabat dalam mengharungi liku-liku membina
negara Islam agar kita memahami, menghayati, menilai,
menambahkan rasa cintanya kepada Rasulullah berserta
As Sunnahnya yang diwarisinya kepada kita semua.
Bahkan diteldani oleh umat Islam di zaman ini.
Bahawasanya, keadaan kita seperti keadaan Rasulullah
berdakwah di Mekah…iaitu tanpa adanya negara Islam.

Disini secara ringkasnya dapat dinukilkan buat tatapan para pembaca..sekiranya ada yang penjelasan lebih mendalam, sila rujuk dalam buku-buku sirah yang ada di kedai-kedai buku.

Pelbagai kesusahan dialami oleh Rasulullah dan para sahabat yang setia mengikutinya:

(1) Mengolok-olokan dan Mengejek
a) Ejekan Ash bin Wail
Dia pernah berkata,”Orang yang mengikuti Muhammad itu penipu dan Muhammad sendiri adalah kepala Penipu, kerana ia berkata,bahawasanya orang yang sudah mati akan dihidupkan lagi, sebahagian mereka bersuka ria dan bersenang disyurga dan sebahagian lagi akan menderita dan berduka cita didalam neraka. Demi Allah! Tidak akan ada yang membinasakan kita, melainkan masa. Maka perkataan Muhammad itu tidak masuk akal dan mustahil sekali terjadi bukan? Sebab itu teranglah bahawa Muhammad itu sesungguhnya seorang pendusta. Apa mungkin orang telah mati akan bersenang lenang atau menderita”

b) Ejekan Aswad bin Abd Mutalib
Dia seorang suka menertawakan Muhammad saw dan para sahabat…kerap mengejek dan memperolokan kata-kata Nabi saw…Perbuatannya termaktub dalam ayat Al Quran,surah Al Muthaffifin(83):ayat 29-36.

c) Ejekan Nadhar bin al Harits

Dia pernah memanggil kawan-kawan sambil berkata,”Hai bangsa Quraysi,Datanglah kamu sekelian kemari,Demi Uzza dan Latta aku hendak menceritakan cerita yang diceritakan oleh Muhammad! Kerana cerita yang diberitakan oleh Muhammad itu tidak lain dan tidak bukan, melainkan adalah cerita yang dibuat oleh orang kuno.Jadi semuanya itu cerita kuno!”. Perbuatannya dibidas dan termaktub dalam al Quran surah Lukman(31) ayat ke 6 hingga ayat 7.

d) Ejekan Hakam bin Abil Ash

Dia pernah berkata kepada Rasulullah saw,”Apa khabar,Muhammad?, Mengapakah engkau tidak menceritakan cerita-cerita dari langit? Apa hari ini engkau tidak menerima berita dari langit”
Hakam juga pernah mengejek Para Sahabat Rasulullah,”Wah, Inilah yang menjadi calon Raja! Itulah yang hendak memegang kerajaan Romawi dan inilah yang akan mewarisi kerajaan Persia dan lagi yang itulah yang menjadi calon raja seluruh Tanah Arab nanti” sambil itu Hakam ketawa terbahak-bahak memandangkan Para Sahabat Rasulullah ketika itu hanya berpakaian yang sudah koyak dan rumah tangga kucar kucir. Kerana mereka serba kekurangan bahkan wajah Para sahabat yang pucat lesu akibat kekurangan makanan..
Tetapi Rasulullah dan Para sahabat tidak pernah mengendahkan ejekan itu dan tetap meneruskan perjuangannya.

e) Ejekan Abu Jalal

Rasullah pernah membaca wahyu Allah, dihadapan khalayak ramai serta Abu Jalal sekali yang berbunyi ,”Sesungguhnya pohon Zaqqum itu makanan yang banyak melakukan berdosa......” [Qs Ad Dukhan (44): 43-49]
Kemudian Abu Jalal pernah mengajak Rasulullah ke rumahnya, kerana ia mengadakan kenduri. Di rumahnya Abu Jalal mengejek Rasulullah beramai-ramai bersama kawan-kawannya. Perkataan yang pernah dilontarkannya ialah,”Sekarang ini tidak lain melainkan inilah! Marilah kita makan bersama-sama dan kita telan. Demi Latta dan Uzza, tidaklah yang diancamkan Muhammad itu melainkan ini, (ia menunjukkan roti dan kurma). Marilah dan silakan makan bersama-sama dan kunyahlah roti dan kurma yang paling enak ini!” Ini untuk mengejek Rasulullah bahawa dia dan kawan-kawannya (dari ayat Al Quran diatas) dikatakan banyak dosa, sedangkan mereka menikmati makanan yang enak dan lazat ketika itu.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Tengku joe



Jumlah posting : 69
Registration date : 21.11.06

PostSubyek: Bahagian 2   Tue Nov 21, 2006 4:04 pm

Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW-bahagian 2

f) Ejekan Walid bin Al Mughirah
Walid adalah seorang yang paling berpengaruh di Mekah. Suatu ketika, Walid berkata,”Hari ini telah dekat musim haji. Jadi orang dari luar negeri sudah tentu datang kemari. Oleh itu bagaimanakah sekarang ini, sikap kita menghalang Dakwah Muhammad? Kita harus menentukan satu sikap yang tegas, juga kita harus mempersatukan pendapat terhadap Dakwah Muhammad itu. Sebab, jika kita tidak bersatu pendapat terhadap dakwah Muhammad, tentulah kitalah akan didustakan oleh Jamaah haji yang tertarik oleh Dakwah Muhammad nanti” dan seterusnya merekapun berbincanglah dikalangan pembesar Quraysi. Akhirnya Walid memberi keputusan dan berkata,”Bahawa sesungguhnya dalam perkara ini yang lebih dekat kebenarannya ialah orang yang mengatakan bahawa,’Dia (Muhammad) itu tukang sihir, tetapi sihirnya adalah sihir yang membekas pada orang lain. Tidakkah kamu sekelian melihat, ia datang dengan membawa perkataan (maksud Walid itu AL Quran), itulah sihir, lalu dapat menceraikan antara seseorang dengan bapaknya, antara seseorang dengan anaknya, antara seseorang dengan saudaranya, antara seseorang dengan isterinya, antara seseorang dengan keluarganya, antara seseorang dengan temannya”.

g) Ejekan Abu Jalal bin Hisyam

Ejekan Abu Jalal bin Hisyam tentang wahyu Allah yang berbunyi “Tahukah kamu apakah neraka Saqar itu?, Saqar itu tidak meninggalkan dan membiarkan adalah membakar kulit manusia. Di atasnya ada sembilan belas (malaikat penjaganya)”
[Qs Al Mudatstsir(74):11-30]…Kemudian dia berkata,”Hai para pemuda Quraisy,! Ketahuilah oleh kamu, bahawa bala tentera Muhammad yang disuruh menjaga neraka hanya ada sembilan belas sahaja. Padahal kamu adalah suatu bangsa yang berani lagi gagah perkasa. Maka dari itu, apakah seratus orang diantara kamu tidak dapat mengalahkan seorang dari mereka (Maksudnya enjaga neraka) sehingga kamu dapat terhindar dari neraka yang diancamkan kepada kamu, kemudian kamu dapat masuk ke syurga? Sudah tentu boleh!”

h) Ejekan Ubayya bin Khalaf
Ia pernah membawa tulang-tulang binatang yang telah kering dihadapan Rasulullah sambil berkata,”Hai Muhammad, betulkah engkau berkata, kalau orang sudah mati akan hidup semula??. Rasulullah menjawab,”Ya!Betul”. Lalu Ubayya pun mematah-matahkan tulang tersebut dan berkata,”Kamu pendusta! Mana boleh jadi begitu, orang yang sudah mati akan hidup semula. Adakah tulang-tulang ini akan hidup kembali, kamu (Muhammad) memang suka mengada-ngadakan saja, dan macam-macam yang kamu kemukakan kepada kami”. Nabi saw dengan tegasnya menjawab,”ia pasti akan hidup kembali. Allah yang menghidupkannya. Dia adalah yang menghidupkan kamu semua, lalu mematikan kamu semua, lalu menghidupkan kamu semua kelak. Dia lebih berkuasa. Kemudian ia memasukkan kamu ke dalam api neraka Jahannam” kemudian Rasulullah membacakan Surah Yassin, ayat 77 hingga 83.

Namun begitu Ubayya dan rakannya tidak mahu mempercayainya, kerana tiada realitinya, memandangkan tulang-tulang binatang yang dibawanya tidak boleh dihidupkan kembali dan tidak kembali bernyawa. Mereka semua tidak percayainya.

(2) Penyiksaan
Dari Anas ra,ia berkata;
“Kafir Quraisy telah memukul Rasulullah saw hingga beliau pingsan. Kemudian Abu Bakar ra. Berteriak,’Binasa kamu! Apakah kalian akan membunuh orang yang mengatakan,’Tuhanku adalah Allah’, Mereka berkata ,’Siapakah orang ini?’. Mereka berkata lagi,’Orang ini adalah anak Abi Kuhafah yang gila’ ”.
[HR Al Hakim dan Muslim]

(3)Mengikat

HR Bukhari meriawayatkan dari Said bin Zaid bin Amr bin Nufail dari masjid kufah, ia berkata:
“Demi Allah, aku melihat diriku sendiri, ketika Umar telah mengikatku kerana KeIslamanku, sebelum ia (Umar) memasuki Islam. Andai saja gunung Uhud hilang dari tempatnya, disebabkan oleh apa yang kalian lakukan terhadap Uthman, pasti dia pun akan tetap istiqamah seperti itu.”

(4)Tekanan Dari Ibu/keluarga
Kisah Mus’ab yang dikurung dalam rumah keluarganya setelah mendapat berita bahawa anaknya telah memeluk agama Islam.
Kisah penceraian anak-anak Rasulullah dengan anak-anak Abu Lahab.
Juga terdapat kisah-kisah memisahan diantara ahli keluarga yang lain, teman-teman dan masyarakat Mekah.

(5)Dijemur dibawah terik matahari
Kisah Bilal yang dijemur dipadang pasir kemudian dihempap dengan batu atas dadanya, sedangkan Bilal hanya menyebut, “Ahad,Ahad” sehinggalah datangnya Abu Bakar untuk membebaskannya.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Tengku joe



Jumlah posting : 69
Registration date : 21.11.06

PostSubyek: Bahagian3   Tue Nov 21, 2006 4:07 pm

Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW-bahagian 3

(6)Melarang Tampil dan menyerukan (Dakwah) secara Terbuka
HR Bukhari meriawayatkan sebuah hadis,dari Aisyah berkata,”Kaum Quraisy tidak berdusta kepada Ibnu Daghanah. Mereka berkata kepada Ibnu Daghanah,’Perintahkanlah kepada Abu Bakar untuk menyembah Tuhannya di rumahnya hanya ia solat di rumahnya dan membaca sekehendaknya. Dengan begitu dia tidak menyakiti kita sedikit pun. Katakanlah padanya, janganlah ia menampakkan ibadahnya itu, kerana kita khuwatir kaum wanita dan anak-anak kita akan tergoda’,kemudian Ibnu Daghanah menyampaikan permintaan kaum Quraisy itu kepada Abu Bakar.Kemudian Abu Bakar membangunkan masjid di halaman rumahnya. Ia bersolat, membaca Al Quran dihalaman rumahnya. Apa yang dilakukan oleh Abu Bakar ini berhasil memikat kaum wanita dan anak Quraisy. Mereka kagum oleh Abu Bakar dan memperhatikan pada sat beribadah di masjidnya (halaman rumahnya). Abu Bakar seorang lelaki yang mudah menangis, ia tidak boleh menahan air matanya ketika membaca Al Quran. Maka para pembesar Quraisy terkejut kerananya. Kemudian mereka memanggil Ibnu Daghanah dan ia memenuhi panggil itu. Mereka berkata,’Kami mengupah kamu untuk membujuk Abu Bakar agar beribadat dirumahnya saja, tapi ia melanggarnya.Ia membangunkan masjid dihalaman rumahnya, kemudian secara terang-terangan solat dan membaca Al Quran di masjidnya.Kami sangat khuwatir isteri-isteri dan anak-anak kami tergoda olehnya. Cegahlah ia,!Jika ia memilih untuk menyembah Tuhannya dirumahnya, maka biarkan ia melakukannya.Tapi jika ia menolak dan ia tetap akan menyembah secara terang-terangan, maka mintalah kepadanya agar mengembalikan jaminanmu.Kerana kami tidak ingin mempermalukanmu dan kami tidak mengizinkan Abu Bakar beribadah secara terang-terangan”

(7)Melempar dengan batu
Thariq al Muharibi, ia berkata:’Aku melihat Rasulullah melewati pasar Dzil Majaz. Ia memakai jubah merah, beliau berkata’Wahai manusia, katakanlah ‘Laa illaha illallah’, maka nescaya kalian akan berbahagia’,pada saat itu ada seorang lelaki yang mengikuti Rasulullah saw. Sambil melemparinya dengan batu. Akibatnya tumit dan betis beliau berdarah, orang itu berkata,’Wahai manusia, jangan mengikutinya kerana ia adalah pendusta.’ Aku berkata (Thariq berkata), ‘siapakah orang itu?’, mereka menjawab,’Ia anak muda dari bani Abd. Mutalib(iaitu Muhammad)’,dan aku berkata berkata lagi,’siapakah orang yang mengikutinya sambil melemparinya dengan batu?’, Mereka berjawab,’Abu Uzza (Abu Lahab)” [HR Ibnu Hibban dan Ibnu Huzaimah]

(8)Melempar Kotoran ,seperti Kotoran Unta dan Lainnya
Dari Abdullah ra, ia berkata,’Ketika Nabi bersolat disekitar kaum Quraisy, datanglah Uqbah bin Abd. Muith dengan membawa kekotoran unta yang telah disembelih dan melemparkannya ke punggung Nabi SAW, maka Nabi tidak mengangkat kepala. Kemudian Fatimah datang dan mengambil kotoran itu dari punggung Nabi SAW. Beliau membiarkan apa yang dilakukan orang Quraisy itu. [HR Bukhari]

Terdapat juga kisah, Rumah Rasulullah sering dilemparkan kotoran-kotoran. Beliau hanya membersihkannya dan tidak patah semangat untuk meneruskan berdakwah.

(9)Berusaha menginjak Leher dan Menaburkan Tanah ke Wajah
Penjelasan dari Hadis Riwayat Muslim..secara ringkasnya ::-
Abu Jalal berusaha mengganggu Rasulullah ketika bersolat, dengan niat hendak menginjak dan menaburkan tanah ke wajahnya, namun usaha Abu Jalal gagal, setelah dirasai ada Parit berapi diantara Rasulullah dengannya, menyebabkan Abu Jalal cabut lari. Kemudian Rasullah bersabda:”Andaikata Abu Jalal mendekatiku, maka pasti ia akan disambar anggota tubuhnya satu persatu oleh Malaikat”

(10)Pembunuhan
Terdapat kisah para sahabat dari keluarga Yassir dan keluarga Amar..yang dibunuh kerana enggan menukarkan agamanya… kembali kepada agama nenek moyangnya. Satu pengorbanan yang tinggi nilainya…demi mempertahankan aqidah, demi Allah mereka ini sanggup menghadapi ujian berat ini.

(11)Propaganda
Satu usaha dari kaum Quraisy bagi menghalang kaum muslim yang berhijrah sementara di bumi Habsyah, dibawah Raja An Najasyi..bagi menaburkan fitnah agar Raja tersebut dapat dipengaruhinya dan membawa pulang tawanan (orang Islam) ke Mekah, namun atas rahmat Allah, usaha itu ternyata gagal.

(12)Pemboikotan
Satu perjanjian diantara kaum Quraisy yang bersetuju memboikot (memulaukan) kumpulan orang Islam, hal ini berlangsung selama 3 tahun lamanya. Ketabahan mereka diuji lagi. Disinilah ujian kelaparan dan kebuluran diuji. Pemulauan itu dihentikan setelah surat perjanjian itu habis dimakan anai-anai.


(13)Pujuk rayu

Dakwah Rasulullah sering dilindungi oleh Abu Mutalib, bapa saudara Rasul. Abu Mutalib mengasihi Rasulullah dan begitu juga sebaliknya. Atas desakan para pembesar Kaum Quraisy kepada Abu Mutalib, agar memujuk rayu kepada Rasulullah agar memberhentikan usaha dakwahnya, pada awalnya Abu Mutalib terpengaruh juga dengan desakan para pembesar Quraisy itu. Lalu Abu Mutalib memanggil Rasulullah ke rumahnya dan memujuk rayu agar memberhentikan usaha Dakwah baginda. Rasulullah termenung seketika, kemudian baginda bersabda,”Wahai Bapa Saudaraku, Demi Allah, sekalipun mereka (para musyrik) meletakkan matahari disebelah tangan kananku dan bulan disebelah kiriku, agar mengharap ku memberhentikan dakwah ini, sekali-kali tidak aku tinggalkan urusan ini. Sehingga Allah menampakkannya (memberi kemenangan) atau aku dibinasakan dalam mengerjakan urusan agama ini. ”.

Namun usaha pujukan ini tidak berjaya, memandangkan Abu Mutalib membenarkan atau membiarkan dakwah Rasulullah berlangsung. Sebenarnya Abu Mutalib amat menyayangi Rasulullah, Kemudian para pembesar menawarkan kepada Abu Mutalib seseorang pemuda tampan (bernama Umarah) untuk menggantikan diri Rasulullah dan diambilnya selaku anak saudaranya dan menyerahkan Rasulullah kepada kaum Quraisy untuk dibunuhnya namun Abu Mutalib menolaknya. Katanya,”Celaka kamu ini (para musyrik), kamu menyuruh aku membela anak saudara kamu dengan memberi makan dan minum, sedangkan anak saudaraku kamu membunuhnya, tidak sekali-kali aku menyerahkan Muhammad kepada kamu”.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Tengku joe



Jumlah posting : 69
Registration date : 21.11.06

PostSubyek: Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW-bahagian 4   Tue Nov 21, 2006 4:09 pm

Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW-bahagian 4

(14) Tawar menawar
Hasil dari pakatan para pembesar kaum Quraisy, mereka berbincang dengan Nabi saw bahawa kaum Quraisy sedia memasuki Islam selama seminggu dan kaum muslimin memasuki agama mereka selama seminggu dan seterusnya..Tawaran itu ditolak oleh Rasulullah……

Kemudian mereka menawarkan Ahli tabib sekiranya Rasul memerlukan rawatan atau Pangkat sekiranya Rasul memerlukannya atau perempuan sekiranya Rasul menghendakinya ataupun Wang/harta sekiranya Rasul maukannya dengan syarat Rasulullah mesti meninggalkan usaha-usaha Dakwahnya…Namun Rasulullah tetap menolak segala tawaran itu.

(15) Ujian kesedihan
Tahun kesedihan Rasulullah iaitu kehilangan orang yang disayangi, Abu Mutalib dan Khalijah..kedua-duanya adalah pelindung dan mendorong bagi diri peribadi Rasulullah.
Sejak kematian mereka yang disayangi itu, keganasan kaum Quraisy menjadi-jadi.
Tekanan emosi dan fizikal kepada orang Islam akan diperhebatkan lagi.


(16) Pengorbanan harta
Harta benda para sahabat terpaksa ditinggalkan setelah berhijrah ke Yatrib. Mereka berhijrah tanpa membawa harta yang banyak.


(17)Menghalangi Penghijrahan dan Berusaha Membunuh
Pakatan Kaum Quraisy, mengepung rumah Rasulullah sepanjang malam dengan tujuan akan membunuhnya pada keesokan paginya, namun usaha ini gagal. Kemudian mereka menawarkan kepada penduduk sekitarnya sekiranya dapat menangkap atau membunuh Rasulullah, dengan ganjaran 100 ekor unta. Penderitaan Rasulullah berserta Abu Bakar mengharungi perjalanan hijrahnya banyak liku-likunya. Mereka berdua bertahan selama 3 Hari di Gua Thur bagi memastikan keadaan stabil.

Terdapat kisah Abu Bakar menahan bisa setelah dipantuk seekor ular,namun Abu Bakar tidak mengejutkan Rasulullah yang sedang tidur atas ribanya, sehinggalah baginda terjaga setelah air mata Abu Bakar menitis ke muka Rasulullah. Kemudian Rasulullah merawatnya.

Setelah keadaan kembali aman, mereka berdua berjalan menuju ke Yatrib (madinah).
Namun mereka berdua dikejar oleh seorang pemuda bernama Suraqah, dalam sebuah kampung. Suraqah asalnya berniat untuk membunuh Rasulullah terbantut setelah ia terjatuh 3 kali semasa mengejar Rasulullah bersama Abu Bakar. Akhirnya Suraqah memeluk Islam, setelah melihat kebesaran Allah dan kemenangan di pihak Rasulullah.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Tengku joe



Jumlah posting : 69
Registration date : 21.11.06

PostSubyek: Kesimpulannya   Tue Nov 21, 2006 4:11 pm

Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW- Kesimpulan

Lihatlah, hayatilah liku-liku perjuangan Rasulullah, bukan calang-calang pengorbanan yang dilakukannya. Firman Allah:
“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (Cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang yang beriman bersamanya:”Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat” [Qs Al Baqarah:214]

Rasulullah, adalah kekasih Allah….beliau diuji dengan bermacam-macam ujian.
Kita pula umatnya, tidak semestinya/belum tentu kita akan menjadi kekasih Allah…tapi kita berasa senang lenang dengan kehidupan dunia ini….ketawa dan bersuka ria bersama keluarga dan sahabat handai….sedangkan Rasulullah bersusah payah menegakkan Kalimah Allah ini. Kemudian dikalangan kita ada yang mengakui bahawa ahli syurga, melakukan ibadat statik di surau dan masjid….sedangkan Rasulullah kekasih Allah itu luka parah dalam usaha dakwahnya.

Sebenarnya layak ke kita memasuki syurga nanti…????. Dengan usaha kita semacam ini mampukah kita nanti….?? Sedangkan kemungkaran bermaharajalela dihadapan mata kita…banyak lagi perintah Allah kita tidak dapat laksanakan lagi.

Berlangsungnya undang-undang sivil. Berlangsungnya Demokrasi, berlangsungnya ekonomi kapitalis, PBB, pendidikan sekular, gejala sosial dan kemaksiatan, pepisahan agama dari kehidupan, pemikiran jumud tentang Islam serta bersikap lemah-berserah kepada keadaan dan mengikuti arus masyarakat yang rosak dan tidak mau menjadi orang yang asing. Tidak mampu bangkit, ditakuti dicela nanti.
Tiada menghiraukan nasib saudara seIslam yang dipanggang oleh musuh Islam, tiada memikirkan permasalahan umat Islam yang berlaku dalam negara ini maupun diluar negara ini.

Dengan redhanya, dengan relanya bahkan mempertahankan semua sistem kufur seperti diatas tanpa memahami titik asalnya berasal dari Orang Kafir.

Marilah kita bersama-sama menegakkan negara Islam seperti mana jalan-jalan yang ditempuhi oleh Rasulullah dan para sahabat. Sepertimana firman Allah yang mengingatkan kita ini:
“Katakan,”Inilah jalanku , Aku (Rasulullah) dan orang yang mengikutiku mengajak/berdakwah (kalian) kepada Allah dengan hujjah yang nyata. Maha Suci Allah dan aku tidak termasuk orang yang musyrik” [Qs Yusuf;108]

Sama-samalah kita berazam dan membina keimanan kita….tegakkanlah Daulah Khilafah Minhaj ala Nubuwwah.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Sponsored content




PostSubyek: Re: Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW   

Kembali Ke Atas Go down
 
Liku-liku perjuangan Rasulullah SAW
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Bicara MyKhilafah :: Sirah dan Sejarah-
Navigasi: